naik angkot ke Danau (telaga) Biru Cisoka, wisata alam gratis di tangerang

wisatajabodetabek, kamis, 26 Mei 2016

danau_biru_cisoka_tangerang_01

ada 3 telaga di sini, ini yang paling atas

“ini di tangerang”

jlebb!!! setelah dengar jawaban itu teman² langsung diam, sia-sia lah usaha ngumpulin gambarnya di internet. Semua langsung ngga mau ikut kesana, ditanya kenapa, jawabannya sama.

aaahh mana ada tempat keren begitu di tangerang hha, itu hoax, itu editaaann, nanti jauh² kesana nyesel yang ada.

begitulah… heu heu… underestimate.

Tapi karena penasaran, yaudah ajak adek aja kesana naik kereta listrik. Dan… wowww ternyata asli yuhuuu

danau yg paling bawah, warnanya bisa berubah².

Ada 3 danau berdampingan yang berwarna biru dan biru kehijauan, semuanya berawal dari pertambangan pasir yang sudah tidak dipakai, lalu terisi air hujan.

Danau yang paling dekat warnanya sering berubah² tergantung kondisi cuaca, ya normalnya biru, tapi bila sehabis hujan akan berubah menjadi hijau atau bahkan agak keruh karenaaa… bukan karena ada unsur gasnya, tetapi karena posisinya terbuka, sehingga bila hujan deras tanah dari jalan raya akan terbawa ke sana.

Tempatnya asik, ramai dikunjungi pada sore hari, dan lebih ramai lagi setiap weekend atau hari libur.

heu heu… sayang banget kamera hapenya ngga fokus… hmm…

danau_biru_cisoka_tangerang_07

danau_biru_cisoka_tangerang_08

keren lah buat dipajang di instagram

img_20160526_135311

kemana-mana bawa hot wheels kesayangan

Warung makanan pun sudah banyak di atas (pinggir jalan raya), namun kesadaran akan kebersihan masih sangat kurang, ditambah lagi minimnya fasilitas tempat sampah bahkan di warung pun kita bingung mau buang bungkus popminya dimana.

danau_biru_cisoka_tangerang_09

ibu di warung ini ramah banget, ngomongnya agak² sunda, udah gitu anak gadisnya cantik sekaliii 🙂 hhe

danau_biru_cisoka_tangerang_10

warung yang ada tulisan cetak foto kilat itu… ibu warungnya jual ketoprak loohh… buat yg ngga kenyang makan popmi silahkan ketopraknya kakaa

Kamar kecil ?? hahaha.. adaaa!!! tapi di seberang jalan, di rumah penduduk ada yang menyediakan kamar kecil 🙂

————————————

Rute menuju ke danau (telaga) biru cisoka menggunakan (naik) angkutan umum dari jakarta:

Naik kereta listrik jurusan Tanah Abang – Maja, turun di stasiun Tigaraksa.

Keluar stasiun, jalan ke arah kiri, ketemu palang pintu kereta ke kanan, di seberang indomaret ada pangkalan angkot, naik angkot deh. Angkotnya cuma 1 macam koq, ngga ada nomornya, jurusan adiyasa – balaraja.

Naik angkot bilangnya turun di SMA Negeri 8 Danau Biru, bayar 6ribu rupiah.

Lanjut jalan kaki santai 20 menit… petunjuk jalan kakinya lihat foto di bawah yaa

angkotnya warna hijau tosca kombinasi putih, turunnya di sini (gang SMA 8 danau biru) yg ada tukang fotokopi & ojeknya. Nyeberang masuk gang. jalan kaki dimulai.

tekan tombol kiri mouse kamu, sambil geser kiri kanan atas bawah untuk melihat view 360derajat yaa

ngga seberapa lama, ketemu jalan conblok di kiri (gambar bawah), masuk aja lewatin masjid, tembusnya ya jalan ini juga tapi lumayan banget motong jalan ngga harus muter jauh. Setelah tembus, ikutin jalan itu lagi (ambil yg lurus, jangan ke kanan)… lewatin SMA 8… teruuuss…

Setelah lewat SMA 8 terus aja sampai ketemu pertigaan, ambil yang kanan deh, diatas gang ada spanduk tulisan selamat datang di danau biru. Dari sini masih 10 menit lagi, tapi asik bisa lihat sawah, kerbau, dan tambang pasir yg masih aktif.

ok, semoga bermanfaat

jangan lupa main ke tangerang yaaa

bonus:

foto makanan di depan stasiun tigaraksa, banyak makanannyaaa, murah meriah. kereta terakhir menuju jakarta adalah pukul 20:30 jadiiiiii masih banyak waktu untuk nyobain semua jajanannya, ya ampuuun ooowwhh…

danau_biru_cisoka_tangerang_14

lihat videonya yukss…

Iklan

6 Komentar (+add yours?)

  1. chemistryofray
    Apr 04, 2017 @ 16:49:54

    Can’t imagine my own hometown is having nice destination like this. Thanks for sharing *bookmarked

    Balas

  2. Me-Ow
    Apr 28, 2017 @ 12:51:54

    Banyak pungli yooo. Uang masuk lah. Uang parkirlah. total sekitar 10 rb per orang.
    Meskipun gak seberapa, cuman berasa dibodohin aja.
    Lagian tidak mendidik pemuda setempat
    Banyaknya warung makan yang terlalu dekat dengan danau, bikin kumuh..
    ..
    Harusnya dikelola pemerintah setempat, dan hasil pemasukan bisa buat pembangunan sekitar danau. Bukan diserahkan ke preman setempat.

    Balas

  3. Adin Anaphalis
    Apr 28, 2017 @ 13:39:23

    pemerintah dari dulu cuma survey² aja belum ada tindakan lanjutan, mungkin kepemilikan lahan masih dimiliki oleh swasta karena asal danau ini kan sebenarnya pertambangan pasir resmi, ya semoga kedepannya ada pencerahan.

    pungli warga biasanya di jalan masuk dan juga area parkir karena mereka membangun fasilitas secara swadaya, tetapi pungutan hanya untuk kendaraan saja, pengunjungnya tetap gratis, iya kan?

    Balas

  4. kabayan oge
    Nov 10, 2017 @ 22:07:50

    tgl 10 November 2017 sy cobain soto tangkarnya 1 porsi plus nasi Rp 15rb – rasanya super menyesal , sdh super asin plus bau amis perut jadi mual karena amisnya — kalau enak sih memang murah – ini pendapat aku lho , ga tau menurut orang lain mah

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: